Jembatan Keramat Peninggalan Jaman Majapahit (oleh:Suryadi Bejo)

 photo misteribagus468x60_zps25601c70.png"

Jembatan Demangan

Di sebuah desa yang jauh dari jantung kota Klaten, Jawa Tengah, terdapat sebuah tempat yang menurut cerita warga setempat dihuni oleh sesosok makhluk gaib. Tepatnya adalah sebuah jembatan yang akrab disebut sebagai Jembatan Demangan, atau banyak juga yang menyebutnya sebagai Jembatan Keramat.

Tertarik oleh cerita gaib yang berkembang, beberapa pekan lalu Misteri coba mendatangi lokasi yang dimaksud. Jembatan Keramat ini posisinya berada di Dukuh Demangan, Kecamatan Karangdowo, Kabupaten Klaten. Jembatan ini merupakan jalur penghubung dengan desa di sebelah timurnya, dan terletak di atas sungai yang lebar dan panjang. Sungai ini merupakan anak sungai Bengawan Solo, yang lebih popoler disebut Kali Dengkeng.

Bila ditarik garis lurus sungai ini akan menuju ke arah wilayah Ki Ageng Pandanaran atau Sunan Tembayat. Di atas kali Dengkeng inilah Jembatan Keramat itu berdiri.

Dikisahkan, sekitar beberapa puluh tahun yang lampau, bentuk jembatan tersebut hanya sederhana saja. Bahan yang digunakan adalah kayu yang berasal dari pohon Donoloyo.

Kabarnya, jembatan ini sudah ada sekitar masa-masa kejayaan Majapahit. Pada waktu itu Prabu Brawijaya yang disertai para pengikutnya dari kerajaan hendak berkunjung ke Mataram. Tetapi perjalanan mereka terhenti di tengah-tengah sungai yang membentang. Kemudian Prabu Brawijaya V pada suatu malam mengumpulkan pengikutnya untuk diajak bermusyawarah. Setelah musyawarah tersebut sang Prabu akhirnya memerintahkan para pengikutnya agar besok pagi membuat jembatan.

Suatu malam, Prabu Brawijaya berjalan-jalan di sepanjang sungau. Namun di tengah perjalanannya di sepanjang sungai tersebut ia dikejutkan oleh sesosok orang yang menurutnya aneh. Mengapa disebut aneh? Karena di tengah malam ada seorang pemancing ikan dalam posisi duduk. Tetapi anehnya pemancing ikan tersebut tubuhnya tidak menyentuh tanah. Sang raja pun segera mendekati pemancing itu. Lalu terjadilah perbincangan di antara mereka.

“Maaf, selamat malam, Kisanak!” sapa Prabu Brawijaya setelah sampai di dekat pemancing.

“Selamat malam!” pemancing itu menjawab sambil menoleh ke arah Brawijaya.

“Maaf mengganggu panjenengan,” timpal Brawijaya.

“Oh, tidak apa-apa. Maaf jika boleh tahu siapakah tuan ini?”

“Saya hanyalah orang biasa yang hendak menyeberang sungai ini,” Brawijaya merendah.

“Sepertinya tuan ini orang kaya, setidaknya bangsawan?”

“Ah, tidak! Saya hanya kaum biasa, Kisanak.”

“Lantas apa maksud sampeyan menemui saya?”.

“Bila Kisanak berkenan kami mau minta tolong.”

“Apa yang bisa saya lakukan, Tuan?”

“Tolong buatkan kami sebuah jembatan, agar kami bisa meneruskan perjalanan!”

“Apakah mungkin saya bisa, Tuan?”

“Saya yakin panjenengan bisa. Berapapun biayanya akan kami bayar!”

“Soal bayaran gampang, nanti bisa dilakukan setelah pekerjaan selesai.”

“Maaf sebelumnya, bila boleh tahu, siapa nama Kisanak ini?”

“Nama saya Demang Entru”.

“Baik Ki Demang. Kapan siap mengerjakannya?”

“Karena hari ini telah larut malam, maka besok pagi akan saya kerjakan.”

“Kalau begitu kami permisi dulu. Terima kasih Ki Demang!”

Mereka berjabat tangan, lalu Brawijaya meninggalkan lelaki setengah baya itu.

Ketika pagi telah menyingsing, baik Prabu Brawijaya maupun para pengikutnya terkejut. Bagaimana tidak, di tengah-tengah sungai tersebut sudah ada jembatan yang terbuat dari kayu Donoloyo. Merekapun mencari-cari sosok lelaki setengah baya yang semalam dijumpai Prabu Brawijaya. Setelah dicari kesana kemari, lelaki misterius itu tidak ditemukan, lalu Brawijaya mengumpulkan para pengikutnya. Ia menyarankan agar mereka tidak perlu mencari sosok lelaki misterius tersebut. Karena Brawijaya tahu bila yang mereka cari itu bukan manusia biasa. Merekapun melanjutkan perjalanan melewati jembatan yang baru tersebut.

Seiring dengan kemajuan zaman serta pergantian generasi ke generasi, jembatan tersebut oleh warga setempat mulai direnovasi, dengan maksud untuk lebih memperkokoh dan memperkuat infastruktur.

Diceritakan, sekitar tahun 2004 hingga 2005 warga setempat mencoba melakukan renovasi dengan dukungan pemerintah setempat. Namun ada keganjilan terjadi ketika pembangunan sedang berlangsung. Fenomena yang terjadi adalah jembatan tersebut selalu ambrol atau roboh.

Menurut sumber Misteri, lebih dari tujuh kali jembatan tersebut hendak di renovasi, namun selama itu pula selalu gagal. Ketika mendekati finishing atau ketika pembangunan tinggal hanya beberapa persen akan selesai, ternyata selalu ambrol atau roboh lagi. Fenomena itu menyiratkan pesan sepertinya jembatan itu memang tidak mau dibangun.

Warga setempat seperti makan buah simalakama, dikerjakan salah tidak dikerjakan juga salah. Bila tidak dikerjakan, jembatan lama terlanjur dipugar, jika diteruskan pembangunannya selalu ambrol. Sementara jembatan tersebut merupakan penghubung utama antara Desa Demangan dengan Desa Majasto yang terletak di timur sungai.

Menyikapi hal itu, sebagian warga mengusulkan untuk mencari seorang yang ahli dalam hal metafisika dunia gaib. Mereka mendatangkan seorang paranormal. Setelah sampai di lokasi, paranormal yang dipanggil warga, melakukan deteksi metafisika. Manurut salah seorang penduduk Desa Demangan yang ketika itu mengikuti dan menyaksikan ritual menyebutkan bahwa jembatan tersebut sebenarnya bisa direnovasi dan bisa dibangun. Syaratnya penunggu jembatan tersebut harus dipindahkan dulu. Letak atau tempat penunggu jembatan tersebut persis di bawah jembatan yang hendak dibangun. Tempat tersebut berbentuk bekas pohon Donoloyo yang di zaman silam adalah bekas digunakan untuk membuat jembatan penyeberangan bagi Prabu Brawijaya V dan pengikutnya.

Beberapa waktu lalu sebelum jembatan dibangun, bekas pohon Donoloyo tersebut sering didatangi para pencari pesugihan. Pada malam hari mereka melakukan tirakat kungkum atau berendam diri di tengah sungai dekat pohon Donoloyo tersebut.

Sumber Misteri juga menyebutkan, bila kayu Donoloyo itu dipotong, maka akan bisa mengeluarkan darah. Benar tidaknya tergantung dari sisi mana kita menyikapinya. Yang pasti, karena cerita inilah maka banyak para pencari pesugihan mendatangi lokasi itu.

Setelah paranormal yang enggan disebutkan namanya itu berhasil memindahkan Mbah Entru, maka pembangunan jembatan bisa diteruskan. Namun pembangunan jembatan tersebut sedikit bergeser ke arah selatan dari letak tempat kediaman Mbah Entru.

Sebelum jembatan itu dibangun, telah banyak warga mengalami keganjilan di lokasi yang dimaksud. Berikut ini pengakuan beberapa orang yang pernah mengalami hal-hal gaib di atas jembatan:

Suyanto (57), warga Dukuh Pugeran Karangdowo mengaku sempat merinding. Ketika itu dia baru pulang dari menghadiri hajatan tetangga desa sebelah yakni di Dukuh Majasto. Ketika sampai di atas jembatan itu tiba-tiba motornya mogok. Pada saat itulah ia melihat ke arah bawah jembatan di sebelah utara ada sesosok lelaki yang sedang duduk sambil menghisap rokok. Seketika itu pula bau kemenyan menusuk hidung lelaki yang sehari-hari berprofesi sebagai petani ini.

Lain halnya dengan Parwo (47), warga Gebungan Pedan. Ia juga mengalami hal aneh ketika hendak berkunjung ke Gunung Majasto, tempat Mbah Merbot, salah seorang kenalannya. Di tengah-tengah jembatan tersebut Yamaha miliknya mendadak mogok. Tidak lama kemudian Parwo seperti mendengar ada suara seorang lelaki tua yang memanggilnya, minta tolong agar Parwo turun ke bawah. Suara itu berasal dari bawah jembatan. Sepertinya suara itu menggambarkan empunya suara tercebur sungai. Karena merasa bulu kuduknya merinding, maka lelaki beranak empat tersebut sekencang-kencangnya menuntun motornya berlari dari atas jembatan.

Sesampai di tempat Mbah Merbot Majasto kenalannya, Parwo menceritakan kejadian yang baru dialami itu. Mbah Merbot memberi keterangan pada Parwo, bila suara itu merupakan suara dari Mbah Entru, sang penunggu Jembatan Demangan yang terbentang di atas sungai yang mempunyai lebar 70 meter tersebut. Merbot menambahkan pula bahwa tidak semua orang bisa ditemui oleh Mbah Entru.

Dimuat di Majalah Misteri edisi 509 20 Mar – 04 Apr 2007

Comments are closed.

× Live Support

We are currently offline. You can email us instead.