misteri

ki

Jampi Menjadikan Wajah Berseri-Seri (oleh: Dirgo Suriansyah)

Pertemuanku dengan Hasan di Bandara Hang Nadim, Batam, beberapa waktu yang lalu, akhirnya terus berlanjut. Maklum, Hasan yang mukim di Tanjung Pinang, kini sedang merintis usaha di bidang rumah makan di Batam. Yang paling berkesan dari Hasan adalah wajahnya yang sama sekali tidak pernah berubah. Walau usia sudah menginjak kepala lima, tetapi, ia benar-benar kelihatan awet muda. Dengan kata lain, wajah Hasan sekarang sama dengan wajahnya ketika masih duduk di bangku SMA dulu.

Ketika hal itu kutanyakan, dengan nada kelakar ia pun mengatakan:

“Sebagai orang Melayu, aku tergolong taat menjalankan jampi-jampi yang

kuanggap bermanfaat.”

“Maksudnya?” Potongku cepat.

“Ya … yang bermanfaat dengan bidang yang kugeluti tentunya,” jawabnya sambil tersenyum.

Aku hanya mengangguk-angguk walau tak mengerti dengan apa yang dikatakannya.

Maklum, walau darah Jawa mengalir kental pada setiap pembuluh darahku, tetapi, keluarga tak pernah menceritakan apalagi mengajarkan berbagai hal yang berbau mistik.

Ketidakmengertianku akhirnya terjawab ketika pada suatu hari libur Hasan

mengajakku untuk singgah di rumahnya di bilangan Tanjung Pinang setelah

menyeberang dengan “ferry” dan dilanjutkan dengan naik angkot, akhirnya, kami pun tiba di depan sebuah bangunan rumah dengan model Melayu.

“Assalamu’alaikum ..” demikian Hasan melakukan uluk salam ketika tiba di depan rumah.

“Wa’alaikumsalam … ayah …,” demikian terdengar suara manja dari seorang anak perempuan yang tengah beranjak dewasa.

Tak lama kemudian, tampak wajah mungil, cantik berkulit putih yang menghambur ke pelukan Hasan. Sang ayah pun langsung membungkuk dan mencium gemas pipi kiri dan kanan anaknya.

“Hasanah … kenalkan, ini Om Dirgo, teman ayah ketika masih SMA dulu.

Sekarang ia pindah tugas di Batam,” ujar Hasan.

Hasanah pun mengulurkan tangan sambil menyebutkan namanya.

“Silakan duduk Om,” lanjutnya.

“Dirgo hanya tersenyum. Belum lama duduk, dan ketika matanya menyapu

beberapa foto yang terpampang di dinding, hatinya langsung tercekat. Betapa tidak, ternyata, Hasan berhasil mempersunting Tuti, sang primadona di sekolahnya.

Belum lagi terjawab beberapa pertanyaan yang melingkar-lingkar dalam benaknya. Dirgo kembali tercekat tatkala daun telinganya mendengar sapaan halus dan merdu; “Dirgo … apa kabar?”

“Baik … baik,” demikian sahut Dirgo sambil menjabat tangan halus yang

diangsurkan oleh tuan rumah.

“Akhirnya …,” hanya itu yang terucap dari mulut Dirgo.

“Ya … akhirnya Hasan yang berhasil menyuntingku. Kegigihannya telah membuat aku jatuh hati kepadanya,” sahut Tuti dengan renyah.

Tuti benar-benar tidak berubah. Selalu ceria sebagaimana waktu sekolah dulu. Itulah yang membuat kenapa ia memiliki banyak teman dan dikenal oleh seluruh guru dan siswa mulai dari kelas satu sampai kelas tiga tak terkecuali para pedagang yang biasa mangkal di sekolah itu.

“Ada apa?” Tanya Hasan sambil duduk dan meminta tolong Tuti untuk menyiapkan minum dan sekadar kudapan.

Tak sampai sepuluh menit, Tuti kembali dengan dua gelas kopi dan sepiring goreng pisang yang masih panas. “Silakan dicoba …kalau tak salah ingat, goreng pisang adalah makanan kegemaranmu.”

“Wah … wah …, rasanya seperti waktu sekolah … ya,” demikian sahut Dirgo dengan wajah sumringah.

Tanpa banyak basa-basi, akhirnya, ketiga sahabat itu mulai berceloteh tentang indahnya masa SMA dulu. Hasanah yang mulai terlibat pun sesekali menimpali celoteh tersebut dengan istilah-istilah anak zaman sekarang.

Ketika Tuti menanyakan apakah Dirgo jadi mempersunting Sinta, dengan wajah dan senyum kecut terdengar jawaban, “Wah… gagal. Kalah cepat sama Ghafur … aku menikah dengan Alya … adik kelas kita. Anak IPS.”

“Wah … cinta Om Dirgo pernah ditolak ya …,” potong Hasanah, “kenapa tidak

belajar Jampi Wajah Berseri dari ayah,”sambungnya.

“Maksudnya?” Tanya Dirgo penasaran.

“Wah … Om Dirgo tidak tahu kalau kakek dari ayah dan bunda adalah orang pintar, “sahut Hasanah dengan bangga.

Dirgo meminta penjelasan dengan cara menatap wajah Hasan dan Tuti. Keduanya hanya tersenyum sambil menganggukanggukkan kepala tanda mengiakan. Hampir bersamaan, pasangan suami istri itu pun berkata, “Sebagaimana lazimnya keturunan Melayu, aku dan Tuti tergolong taat mengamalkan jampi-jampi yang bermanfaat bagi kehidupan sehari-hari

kami.”

“Oh …,” hanya kata itu yang terlontar dari mulut Dirgo. Keheningan mulai menyungkupi ruang tamu yang semula dipenuhi dengan gelak tawa. Yang terdengar hanyalah helaan napas berat Dirgo yang tampaknya tengah

berpikir keras. Melihat hal itu, Hasan dan Tuti seolah tak ingin mengganggu lamunan Dirgo yang kala itu tengah terbang entah kemana. Dan tak lama kemudian, setelah menghembuskan napas berat beberapa kali, Dirgo pun berkata dengan nada penuh harap, “Mungkinkah aku dapat pula mengamalkan agar target penjualanku dapat tercapai?”

“Kenapa tidak, almarhum ayah telah memberikan izin kepadaku untuk

mengijazahkan ilmu-ilmu yang ada kepada yang berhak dan ingin mengamalkannya,” sahut Hasan mantap.

Dengan wajah sumringah, Dirgo pun mendengarkan apa yang bakal dikatakan

oleh Hasan lebih lanjut. “Yang perlu menjadi perhatian adalah, semua itu dari Allah SWT … sedang mantra atau jampi hanya merupakan permohonan kepada-Nya,” tutur Hasan lebih lanjut.

“Oleh karena itu, dekatkanlah selalu diri kita kepada Allah SWT, Insya Allah, apa yang diminta bakal dikabulkan. Selanjutnya, syukurilah nikmatnya, maka, engkau bakal mendapatkan yang lebih dari-Nya,” imbuh Hasan.

“Selanjutnya, janganlah menjadi manusia yang kikir. Ingat, di dalam rezeki

yang kita terima, terdapat sebagian rezeki dari kaum dhuafa. Jika hal tersebut bisa engkau jalankan dengan ikhlas, maka, aku bisa mengijazahkan Jampi Wajah Berseri kepadamu,” lanjut Hasan.

Sejenak Dirgo merenung dan akhirnya berkata, “Karena tidak menyimpang dengan ajaran agama, maka, aku berjanji akan menjalankan apa yang tadi engkau katakan dengan ikhlas.”

“Baik, nanti setelah mendirikan shalat Isya berjamaah, Jampi Wajah Berseri akan kuijazahkan kepadamu. Sekarang istirahat dulu, nanti kita mendirikan Maghrib dan Isya berjamaah di surau itu,” ujar Hasan sambil menunjuk ke arah selatan rumah.

Singkat cerita, seusai mendirikan shalat Isya berjamaah, Hasan pun menerangkan tata cara penggunaan Jampi Wajah Berseri sebagai berikut; usai mendirikan shalat Subuh, seiring dengan mentari terbit, ambil embun pada dedaunan dengan menggunakan kedua telapak tangan (jika tidak ada, gunakan segelas air yang diembunkan), kemudian membaca;

Bismillahirrahmanirrahim,

Hai embun mustika embun,

Embun bernama Jalalullah,

Aku memakai mustika embun,

Aku anak aminullah.

“Selain untuk meningkatkan cahaya pada wajah, jampi ini juga bermanfaat sebagai ilmu pekasih. Oleh karena itu, sebagai seorang pemimpin divisi marketing, maka, ilmu ini sungguh tepat jika engkau amalkan dengan istiqomah,” papar Hasan menutup pembicaraan. Dirgo pun mengangguk. Dan

benar, karena Allah SWT lewat Jampi Wajah Berseri, akhirnya, Dirgo berhasil menjadi salah seorang yang berhasil di bidangnya.

Bahkan, ia mulai dipromosikan untuk menjadi salah seorang pimpinan cabang di Singapura.

Subscribe to Comments RSS Feed in this post

10 Responses

  1. trus di usap di wajah embuunnya mis?

  2. ass wr wb…
    mohon ijin mengamalkanya mas,semoga manfaat dunya akirat….

  3. ass wr wb..
    mohon bantuannya minta no hp mas Dirgo ?

  4. Mohon ijin nya utk mengamalkan,

  5. mohon ijin mengamalkan y mas..
    oya,kalo boleh minta no hp atau email mas dirgo..??

  6. mohon ijazahnya mas..supaya saya bisa mengamalkanny,balas di emailsaya aja..trims

  7. Ass.Mhn keikhlasanya untk mengijazkn &tata caranya

  8. mohon ijin untuk mengamalkan mas dirgo. smoga bermanfaat untuk keluarga saya.

  9. bgaimana tt cr untk mgamalkany mz? Mhn email ke alamat sya.
    Trmksh.